TARI TRADISIONAL

TARI TRADISIONAL

A.    KESENIAN MELAYU

1.    Topeng Kutai

Tari Topeng menurut adat kutai ini, meskipun menurut asal mulanya mempunyai hubungan dengan seni tari dalam Kerajaan Singosari dan Kediri, namun gerak tariannya tampak sedikit berbeda dengan yang terdapat di Kerajaan Singosari dan Kediri dan demikian pula dengan irama gamelan yang mengiringi. Sedangkan cerita yang dibawakan dalam tarian ini, menurut orang-orang tua tidak begitu banyak perbedaannya, demikian pula tentang hal pakaiannya.

Jenis Topeng Kutai adalah :

  1. Penembe
  2. Kemindhu
  3. Patih
  4. Temenggung
  5. Kelana
  6. Wirun
  7. Gunung Sari
  8. Panji
  9. Rangga
  10. Togoq
  11. Bota
  12. Tembam

Pakaian Topeng terdiri atas :

  1. Garuda Mungkur
  2. Kalong Simbar
  3. Kalong Rantai
  4. Kalong Beranak
  5. Tengkang
  6. Lolaq
  7. Celana
  8. Dodot (belangkon)
  9. Ubat-ubat
  10. Selepe (pendeng)
  11. Kelibun
  12. Keris
  13. Giring-giring
  14. Sampur

 

  • Penembe

Tari ini dilakukan oleh seorang putri yang melukiskan, bahwa ia baru saja mulai mempelajari tari menari. Setelah agak lancar, maka gerak tarian ditambah sedikit demi sedikit, sehingga menjadikan satu tarian Penembe.

  • Kemindhu

Tari ini menunjukkan kelincahan dan kegesitan seorang putri menarikan tari Kemindhu. Sang putri sedang bermain-main didalam suatu taman sambil menghirupnudara yang segar, setelah menari sang putri kembali ke dalam puri untuk istirahat.

  • Patih

Tari ini melukiskan bagaimana seseorang sedang sibuk melatih diri dalam berbagai kegiatan bela diri, siasat peperangan dan melatih para prajurit-prajurit kerajaan.

  • Temenggung

Tari ini melukiskan seorang Temenggung yang selalu berdampingan dengan Raja. Pada suatu hari Temenggung diperintahkan untuk mencari seorang Patih, karena telah beberapa lama tidak hadir, sedangkan ia tidak minta izin kepada raja untuk kepergiannya itu. Rupa-rupanya sang Patih memang telah lama bermaksud hendak mengadakan pemborantakan, tetapi dukungan terhadap maksudnya sangat sedikit sekali, sehingga sang Patih memutuskan untuk menghindarkan diri dari kerajaan tersebut. Temenggung telah mendapatkan berita-berita dari penduduk yang pernah diminta dukungan oleh sang Patih. Mereka tidak menyetujui karena maksudnya hanya untuk kepentingan sang Patih sendiri dengan beberapa golongan kecil. Perintah raja, kalau Temenggung belum dapat menangkap/membunuh sang Patih hendaknya Temenggung jangan kembali ke istana. Kalau tidak dapat menawannya hidup-hidup, maka boleh dibunuh tetapi harus ada buktinya bahwa sang Patih itu benar-benar sudah mati. Oleh karena itu sebagai tanda sudah terbunuhnya sang Patih oleh temenggung, maka pada muka topeng itu yakni diatas hidungnya terdapat bekas darah sang Patih.

  • Kelana

Tari ini melukiskan suatu kerajaan yang diperintah oleh seorang Raja bernama Kelana Swandono, yang mempunyai panakawan Togoq dan Tembam. Sebagai penjaga pribadi adalah seorang Bota.

Pada suatu hari sang Raja duduk di singgasana. Dihadapannya hadir para pembesar Istana dan para panakawan serta Bota. Sang Raja sedang menanyakan tentang keadaan kerajaan selama dibawah pimpinannya. Semua yang hadir menjawab, bahwa tiada kurang suatu apa-apa.

Setelah itu para pembesar istana kembali masing-masing kerumahnya, sedang yang tinggal hanya raja bersama Togoq dan Bota. Telah menjadi kebiasaan, setelah selesai dihadap oleh para pembesar istana, Bota dan Togoq mengadakan pembicaraan sambil bersanda gurau. Tetapi rupanya saat itu sang Raja merasa letih sekali sehingga sebelum senda gurau berakhir sang Raja telah terlena (tertidur) diatas kursi singgasana. Melihat keadaan demikian, maka sang Bota meninggalkan ruang tersebut lalu menuju ke pintu istana untuk berjaga-jaga, sedang Togoq menemani sang Raja di ruangan. Selang tidak beberapa lama sang Raja tertidur, maka dengan sangat terkejut sekali Togoq melihat sang Raja terbangun dengan keadaan yang agak berlainan dari biasanya.

Sang Raja kelihatan berjalan berkeliling dalam ruangan istana sambil menyebut-nyebut nama seorang putri yang bernama Dewi Sekartaji. Akibatnya seluruh isi istana gaduh mendengar keadaan sang Raja demikian itu. Syukurlah tidak beberapa lama sang Raja sadar kembali dan pada akhirnya sang Raja dikawinkan dengan putri Dewi Sekartaji.

  • Gunungsari

Tari ini melukiskan seorang putri sedang berdandan. Selesai berdandan, sang putri lalu keluar menuju Taman Sari untuk menghirup hawa segar sambil melihat bunga-bunga dan kolam ikan. Sementara berada di kolam timbul pikirannya hendak menangkap ikan mas yang ada dalam kolam tersebut. Disuruhnya salah seorang dayangnya mengambil sebuah jala. Putri akhirnya merasa girang dengan hasil penangkapan ikan-ikan itu, kemudian kembali lagi masuk ke dalam puri.

  • Wirun

Tari ini dilakukan oleh salah seorang anak raja Bota. Sang anak (Wirun) bermain-main didalam taman sari sambil melihat-lihat bunga dan ikan-ikan dalam kolam. Tiba-tiba Wirun medadak dapat serangan panah dari luar Taman Sari. Melihat keadaan demikian itu, Wirun sejenak mengheningkan cipta dan setelah selesai ia pun mengetahui, bahwa panah-panah itu dilepaskan oleh seorang Bota dari lain kerajaan. Maka keluarlah Wirun dari Taman Sari menuju lapangan luas untuk melihat musuh yang melepaskan anak panah tersebut. Serta merta muncullah seorang Bota dengan panahnya ditangan. Sang Bota tanpa membuang waktu lalu memanah Wirun. Semua anak panah sang Bota disambut Wirun dengan susah payah. Karena bertubi-tubi serangan itu, maka terjatuhlah Wirun ke tanah dengan nafas terengah-engah. Setelah menyapu keringat dimukanya, tanpa sengaja tangannya kena pada kumisnya. Wirun berpikir, kenapa ia harus menyerah sedangkan ia adalah seorang laki-laki. Tiba-tiba Wirun bangun kembali lalu menantang serangan Bota tersebut. Panah demi panah disambut dengan tenang dan dikembalikan kepada sang Bota dan mengenai tubuh sang Bota. Akhirnya sang bota roboh dan langsung mati. Wirun kembali kedalam istana terus menghadap Raja untuk menceritakan peristiwa yang baru saja terjadi diluar istana. Raja menasihatkan, walaupun dalam pertandingan tadi Wirun mendapatkan kemenangan, akan tetapi tidak baik merasa diri sanggup mengadakan perlawanan sendiri. Hendaknya diberitakan terlebih dahulu pada Raja, agar dapat mengambil jalan bagaimana menyelesaikan kejadian tersebut. Raja menekankan, pekerjaan yang buruk biar bagaimanapun kekuatannya, tetapi kesudahannya akan terkalahkan jua oleh pekerjaan yang baik.

2.   Tari Erau Adat Kutai (Dewa Memanah)

Dalam upacara Erau ini, dewa menari sambul memanah:

  • Pertama, menuju ke ulu sungai dengan sepucuk mata panah dian berapi
  • Kedua, menuju ke muara sungai dengan tiga pucuk mata panah dian berapi
  • Ketiga, menuju ke matahari terbenam dengan lima pucuk mata panah dian bernyala
  • Keempat, dengan tujuh pucuk mata panah dian menyala menuju ke matahari terbit, sambil berkata; “Lang-lang panah memancar bayang-bayang, lang-lang panah melincir ke alam terang”.

Setelah selesai dewa meletakkan panah tersebut ke tempat asal. Kemudian dewa melakukan Tari Ganjur seraya mengajak raja dan dua orang. Menteri untuk ikut menari dengan dipimpin oleh raja sendiri, sedangkan dewa mengikuti. Selanjutnya dewa mengajak pula para tamu terhormat untuk ikut menari tari ganjur dan kemudian para tamu undangan lainnya.

Memanah maksudnya menyisingkan awan yang gelap menyisihkan rakun yang keruh. Barulah alam itu menjadi terang, sehingga dapatlah mengeluarkan raja untuk duduk dibalai. Kemudian dewa memuja serta memberikan tempung tawar kepada raja.

Selesai dipuja dan ditempung tawar, barulah raja dipersilahkan meninggalkan balai lalu duduk ditempat semula. Menurut cerita dahulu kala. Dewa itu adalah jenang dan sakti.

Setelah istirahat, raja memerintahkan kepada dewa-dewa agar menari dengan gembiranya. Dewa-dewa lalu mengatur sembah (minta izin) untuk mengadakan tarian. Setelah itu dewa-dewa mengambil ayamnya masing-masing dan selanjutnya pergi menyabung di Wal-wala (diatas angin). Para dewa masing-masing mengeluarkan kesaktiannya dalam melakukan peyabungan ayam tersebut.

Bila dua ekor ayam berkumpul pada tangan salah seorang dewa maka dialah yang menang. Enam orang dewa lainnya lalu menyerahkan diri kepada dewa tersebut. Dewa yang menang mengajak ke enam dewa lainnya untuk menari-nari sambil membawa ayam yang menang tadi dan berkata-kata sambil berlagu dengan mengatakan :”Siapa yang menanglah bersorak-sorak dan siapa yang kalah pulalah dengan menutup muka karena malu”

Tari ganjur adalah sebuah tarian yang melukiskan seorang tengah mendayung perahu ke tengah sungai. Tarian ini muncul untuk mengenangkan peristiwa, ketika Petinggi Hulu Dusun  beserta istrinya Babu Jaruma mengayuh perahu ke tengah sungai untuk menjemput Putri Karang Melenu, yang muncul dari buih Sungai Mahakam. Putri ini adalah permaisuri pertama dari Raja Kutai Kartanegara yang pertama yaitu Aji Betara Agung dewa Sakti yang memerintah pada tahun 1300-1325. (menurut catatan Amir Hassan Kiai Bondan dari Banjarmasin masa pemerintahan Raja pertama dari Kutai itu ialah pada tahun 1380-1410)

Demikianlah setelah selesai tarian meyabung ayam lalu diteruskan dengan tari kanjar. Tarian ini menggambarkan seseorang sedang melonjak-lonjak kesenangan, karena mendapatkan sesuatu yang diidam-idamkan. Tarian ini dimaksudkan untuk mengenang kembali peristiwa yang sangat mengembirakan penduduk kampung Jaitan Layar, Hulu Dusun, Sembaran dan Binalu ketika pertama kali mendapatkan seorang raja, yaitu Aji Batara Agung Dewa Sakti. Karena kegembiraan yang luar biasa itu penduduk lalu bergembira melonjak-lonjak kesenangan.

Dewa sebagai pemuka melakukan Kanjar laki-laki diiringi para Dewa lainnya. Kemudian Dewa melakukan Kanjar Loah Niung, dan selanjutnya sebagai pemuka melakukan pula Kanjar Wanita. Sebagai penutup dilakukan Kanjar Titire oleh seorang Dewa perempuan dengan gerak-gerik, pakaian dan perhiasan yang berlebih-lebihan. Menurut ceritanya, Dewa perempuan itu menganggap dirinya paling cantik seraya mengatakan : “Embun turun dinihari, tahi lalat dimuka seperti basong gelap, bunga disuting awan, bungan sebagai awan disaput, tajuk serupa sepohon kayu, kepala bergoyang menadah tajuk:.

Setelah Dwa-dewa selesai melakukan tarian-tarian tersebut, barulah para tamu terhormat dan para undangan lainnya diperbolahkan melakukan Tari kanjar laki, kemudian kanjar perempuan. Tarian kanjar tersebut dilakukan setiap malam sebagai acara pertama dengan cara-cara yang sama.

3.    Tari Jepen

Dikalangan penduduk Kutai Suku Melayu seperti penduduk di Kota Tenggarong dan sepanjang sungai Mahakam serta suku-suku Banjar di Samarinda, dikenal sebuah tarian semacam tari pergaulan yang disebut Tari Jepen. Pada waktu diadakn keramaian atau pertemuan-pertemuan gembira, biasanya tari jepen ini dibawakan berpasangan secara bergantian oleh mereka yang pandai menariknya. Kadang-kadang dilakukan pula olah pasangan yang terdiri dari dua atau dua pasangan yang terdiri 4 atau 6 orang. Pasangan yang menarik ialah jika tarian ini dibawakan oleh pasangan pria dan wanita.

Tari Jepen diperkirakan berusia cukup tua, merupakan kesenian khas Melayu yang dipengaruhi kebudayaan Islam. Dalam perkembangannya ada yang digolongkan Tari Jepen Klasik dan Tari Jepen Modern.

Tari Jepen modern yang acap kali dibawakan oleh pasangan muda-mudi ialah Gambus dan Ketipung (gendang Kecil). Sebagai pengantar tari ini adakalanya diiringi dengan Lagu Tingkilan (lihat lampiran IV).

4.    Mamanda

Penduduk Kutai Suku Melayu dan Banjar mempunyai pula seni panggung (seni teater) yang dinamakan Mamanda, seperti Lenong khas kesenian daerah Betawi. Mamanda yang merupakan kesenian klassik Melayu ini dipertunjukkan pada panggung-panggung terbuka, seperti halnya Lundruk dan Ketoprak. Mamanda klasik ini biasanya membawakan cerita tentang Raja-raja dan merupakan suatu pertunjukan setengah musikal (opera) dengan mempergunakan instrumen sebuah Biola dan Gendang.

B.    KESENIAN DAYAK

1.    Kancet Pepatai (Tari Perang)

Tari Perang yang merupakan tari Mandau dan Telabang bersumber dari penduduk Dayak suku Kenyah, sebab itu biasanya juga disebut Tari Kenyah. Tari ini menggambarkan seorang pahlawan Dayak berperang melawan musuhnya. Gerakannya padat licin, gesit, Penuh Semangat dan kadang-kadang diikuti dengan pekikan dari penarinya. Tari ini biasanya dibawakan tunggal dan biasanya pula berpasangan. Instrumennya ialah Sampek (kecapi suku dayak) dan kedirek, semacam Klarinet yang dibuat dari batang Bambu-bambu kecil dan labu iar yang dikeringkan.

2.    Kencet Ledo (Tari Wanita)

Kalau kaum pria suku Kenyah mempunyai tari perang yang melukiskan kejantanan dan keperkasaannya,  maka Kencet Ledo adalah sebaliknya, melukiskan kelemah-lembutan seorang wanita seprti kelemah-lembutan sebatang padi yang ditiup angin. Kencet Ledo dibawakan oleh seorang wanita dengan memakai pakaian tradisioanal suku mereka dan hiasan pada kedua belah tangan dengan serangkaian bulu ekor burung Enggang, yang bagi suku Dayak umumnya dianggap sebagai tanda keagungan dan kepahlawanan.

Kadang-kadang tari ini ditarikan diatas Gong, sehingga disebut tari Gong.

Instrumen yang dipergunakan adalah sama dengan teri perang, tapi nadanya disesuaikan dengan teri yang dibawakan. Baik tari perang maupun tari ini acapkali di pertunjukan pada tamu-tamu yang mengunjungi kampung0kampung mereka.

3.    Tari Datun

Tari ini merupakan tari bersama dari Dayak Suku Kenyah. Menurut riwayatnya tari bersama ini diciptakan oleh seorang Raja Dayak suku Kenyah di Apo Kayan (dataran kayan), yang bernama Nyik Selung, seorang cucunya. Kemudian tari ini berkembang ke segenap daerah Dayak suku Kenyah. Instrumennya ialah Sampek.

4.    Tari Leleng

Tari ini merupakan sendratari, menceritakan tentang seorang gadis bernama Utan Along, yang akan dikawinkan secara paksa oleh orang tuanya dengan pemuda yang tak dicintainya. Gadis ini akhirnya melarikan diri kedalam hutan. Tari ini dibawakan dengan diiringi nyanyian bersama (lihat lampiran VII)

5.     Tari Pegayang

Tari Pegayang, artinya Tari Kerja dibawakan secara bersama oleh sekumpulan gadis-gadis, melukiskan kegiatan mereka bekerja diladang dari mulai menebas hutan sampai menuai dan akhirnya sampai menumbuk padi.

6.    Tari Pacuk Kina

Tari ini melukiskan bagaimana penduduk Dayak suku Kenyah secara beregu melakukan perpindahan yang memakan waktu bertahun-tahun dari satu daerah ke daerah lainnya.

7.    Tari Pilin Tali

Penari-penari dalam tarian ini adalah wanita. Tari ini cukup menarik dan mempesonakan. Beberapa untai tali digantungkan semacam ayunan, kemudian gadis-gadis menari sambil berpegangan dan memilih tali-tali itu secara rapi dan berulang-ulang.

8.    Karang Sapek

Karang menurut bahasa Dayak suku Bahau berarti Tarian, jadi Karang Sapek ialah Tari Sapek (Sampek), yaitu tari yang mempergunakan instrumen Sampek. Karang Sapek merupakan tari bersama seperti halnya Tari Datun suku Kenyah. Berdanya hanya dalam gerak dan irama hentakan kaki.

9.    Tari Hudoq

Tari Hudoq ialah tari yang penari-penarinya mempergunakan topeng kayu dan badan dibungkus dengan daun pisang atau daun kelapa. Tari Hudoq ini biasanya ditarikan pada pesta adat tanam padi atau pesta adat setelah menuai, yang merupakan manifestasi dari peniruan mereka terhadap gambaran ruh-ruh yang jahat dan binatang-binatang perusak ladang. Dengan melakukan peniruan mereka mengharapkan memperoleh daya kekuatan dalam mengatasi gangguan-gangguan dari ruh-ruh dan binatang-binatang perusak itu dan malahan berusaha mengajaknya sebagai sahabat-sahabat yang baik. Tari Hudoq biasanya mempergunakan bunyi-bunyian beduk (tabuh) yang dipalu menurut irama tertentu.

10.  Tari Dayak suku Modang

Kelompok-kelompok Dayak suku Modang mempunyai corak kesenian asli tersendiri, berupa tari-tarian bersama, yang dibawakan dengan bernyanyi, diantaranya ialah: Tari Ding (Tari Burung Pungguk). Tari Jong Nyelong dan Tari Nguwai, yang merupakan hasil kesenian yang berusia tua dan sebagai warisan dari leluhur mereka.

11.  Tari Gantar

Tari ini paling populer untuk menyambut tamu, karena mudah ditarikan. Tari Dayak dari suku Tunjung dan Benuaq ini, adalah tari pergaulan yang bisa sekaligus dilakukan bersama oleh pria dan wanita. Tari ini konon adalah Tari Menugal atau Menanam Padi, yakni tongkat yang dipegang pada tangan sebelah kanan adalah kayu penugalnya sedangkan sepotong bambu yang berfungsi sebagai marakas dan diguncang-guncang pada waktu menari dimaksudkan sebagai tempat benih padi yang akan disemai atau ditabur.

Instrumennya berupa gamelan atau kelentangan. Setelah gadis-gadis mempertunjukkan tarian ini pada para tamunya, kemudian alat-alat tarinya diserahkan kepada para tamu, yang maksudnya mengundang para tamu untuk ikut menari bersama sebagai tanda penghormatan dari mereka.

12.  Tari Ngerangau

Tari ini adalah tari adat dalam hal kematian dari dayak suku Tunjung dan Benuaq.

Tari mempergunakan instrumen dari alat-alat penumbuk padi, yang disentuhkan secara teratur dan menimbulkan irama tertentu, sedang wanita-wanita penarinya menari diantara alu-alu yang disentuhkan itu. Jika lengau sedikit saja niscaya alu-alu itu mencepit mata kakinya.

13.  Tari Belian

Tari ini merupakan tari yang bersifat mistis, yaitu semacam tarian yang dibawakan oleh dukun-dukun atau pawang-pawang belian. Belian, biasa diadakan untuk mengobati orang sakit atau sekedar pembayar kaul atau berterimakasih pada dewata. Dukun-dukun Belian bertindak sebagai medium dari roh dan sang medium inilah kemudian yang menyatakan segala cara tentang pengobatan dan sebagainya. Yang paling menarik ialah Tari Belian Bawo yang menakai giring-giring (bunyi-bunyian) pada pergelangan tangan dan kakinya. Selain Belian Bawo ada juga Belian Sentiyu.

Bedlian ini bisa juga digunakan untuk upacara membayar niat atau hajat, baik niat secara individu maupun niat kelompok masyarakat yang hanya diadakan pada waktu-waktu tertentu.

Dalam pelaksanaan tariannya, biasanya sang pawang mempergunakan bahasa khusus yang dipergunakan dalam satu dialog dengan roh-roh halus yang disebut dengan istilah Memang. Dengan dengan perantaraan roh-roh halus inilah sang pawang mengusir roh-roh jahat yang mengganggu.

Secara nyata dapat dilihat alat senjata yang dipergunakan sang pawang belian Sentiyu untuk mengusir roh jahat tersebut, yaitu dengan mempergunakan daun kelapa dan daun kenjuang (sejenis tumbuhan yang biasa ditanam diatas kubur). Perlengkapan inilah yang dianggap penting ialah setangkai mayang kelapa yang terurai, digantung ditengah-tengah …….. upacara belian dilakukan, dimaksudkan sebagai pusat dari pawang belian untuk berhubungan dengan roh-roh halus.

14.  Kancet Temengang (tari Burung Enggang Terbang)

Tarian ini berasal dari suku Kenyah. Menurut kepercayaan mereka, nenek moyang suku Kenyah berasal dari langit dan turun ke dunia menyerupai burung enggang. Oleh karena itu, burung enggang adalah satu jenis burung yang paling dimuliakan dalam kehidupan. Motif burung enggang dan bulu-bulu enggang selalu memegang peranan penting pada setiap upacara tari-tarian adat. Pada tarian Kancet Temengang ini digambarkan kehidupan burung enggang sehari-hari yang sedang terbang, sedang bergembira ria dengan lincah.

15.  Tari Bejo Ujo

Tarian tradisional ini berasal dari suku Kenyah. Beja Ijo, artinya kencangkan tangan disertai dengan langkah yang sama dalam satu tarian yang gembira

Tari ini merupakan tari pergaulan, biasanya dibawakan untuk menyambut tamu terhormat yang datang ke kampung.

16.  Tari Suling Dewa

Tari ini melambangkan seorang pemuda sedang merindukan kekasihnya. Dalam kesunyian sang pemuda tersebut meniup suling, melagukan lagu yang sentimentil. Kemudian datang dua orang biudadari yang berusaha menggoda sang pemuda tersebut dengan menari-nari didepannya. Namun sang pemuda tank menghiraukannya dan terus saja meniup sulingnya. Akhirnya dua orang bidadari itu pulang kembali ke kayangan, karena tidak berhasil menggoda sang pemuda.

17.  Tari Ngejiak, Ngewai dan Deder

Ketiga tarian ini berasal dari suku Bahau. Tari Ngejiak tidak jauh berbeda dari tari perang orang Nias dan orang Rejang. Tari Ngewai hampir sama dengan tari Randai di sumatera. Sedangkan Tari Deder adalah tarian tunggal antara pria dan wanita. Tarian ini dilakukan sambil menyanyi sindir-menyindir dengan mempergunakan bahasa sehari-hari.

tuani sianipar

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s